jump to navigation

“Sang Pemimpi”, Ketika Mimpi Jadi Kenyataan Desember 25, 2009

Posted by aditkus in Daily Life.
Tags: ,
trackback

Hari selasa yang lalu aditkus rame-rame bersama 14 orang rekan ikastara Surabaya nobar “Sang Pemimpi” di salah satu mall di Surabaya. Film ini memang merupakan lanjutan dari kisah “Laskar Pelangi” yang telah menuai sukses sebelumnya, ceritanya masih seputar si Ikasl anak dari pulau belitung yang ayahnya bekerja sebagai kuli di PT.Timah. Aditkus sudah baca sinopsi dan komentar ceritanya di forum kaskus dan beberapa pendapat teman yang sudah menonton terlebih dahulu. Filmnya cukup bagus untuk di tonton apalagi bila dengan keluarga ditambah lagi film ini menjadi pembeda dari film-film yang ada pada saat ini beredar karena ada beberapa film Indonesia yang kurang layak untuk ditonton. Banyak memuji namun banyak juga yang mengkritik “Sang Pemimpi”, pujian datang karena banyak motivasi yang terkandung di film ini dan kritikannya ada karena ada beberapa adegan yang kurang jelas seperti terpotong membuat alur cerita agak sedikit bingung lalu bila aku bilang klimaks terasa kurang, berbeda dengan film laskar pelangi. Asal tahu saja aku belum baca novelnya hi2x…

Berikut beberapa pendapat teman baik yang hanya nonton filmnya maupun sekaligus yang baca novelnya

Waaaaaaa…

Must seen movie di akhir tahun ini.. Tayang 18 Desember 2009 *mudah2an di seluruh 21 or XXI sa’Indonesia*

jadi film pembuka di Jifest *like Mamang said in Jifest thread*

selain pemain baru untuk 3 tokoh utama : Ikal, Arai, dan Jimbron.. Trus si Nurmala, kepala sekolah nan garang, si pemain orkes beristri 5, haha.. Pokoknya can’t hardly waitlah..

Ada Nugie juga!! Yup! Nugie ‘burung gereja’..
ada juga si Ariel Peterpan..
Rieke Dyah, Matias Muchus, Lukman Sardi, dan si Ikal Kecil..

Buku Sang Pemimpi, udah sekitar 5-6x aku baca *freak banget* dan selalu sukses bikin ketawa!! Ngakak2 gila! Nangis juga..
Apakah film ini juga akan sukses menaikturunkan emosi? Let’s see…

Tapi..ga berlebihanlah kalo walo belum liat filmnya, gw kasi jempol buat Mira-Riri-Andrea! Keep up the goodworks guys..

Sang Pemimpi … buku yang menginspirasi untuk ditulisnya blog DosenGila (www.dosengila.blogspot.com;www.dosengila.wordpress.com)… buku yang menemani perjalanan terbang dari Jakarta ke Belanda untuk pertama kali … tiga tahun yang lalu.

Tanggal 18 desember yah … Hore bisa nonton .. semoga ndak diundur …

Kemaren udah nonton..
Bela2in beli tiket jam 12 untuk jam 16.35
dapat di baris A, bangku no.13

dasarnya gw suka.. Tp agak terganggu dgn alunan musik fales..gatau deh..perasaan ntu baru hari pertama..pita pelem dah ringsek gt yak?

Adegan reka ulang yg gw tunggu2 tnyt gak ada

diceritakan alur bolak balik..
Dari Ikal (ahmad haikal) yg dah lulus SE dari UI, tp blm dpt kerja, ditinggal sendirian ma arai, stres dan berniat membuang semua proposal beasiswa s2 ke sungai..trus liat anak2 SMA lari2 dan dia teringat masa2 waktu dia SMA di manggar, bareng Arai n Jimbron.. Selanjutnya ya sesuai di buku..

Beberapa yg beda, tentu perawakan Arai, yg harusnya lebih tinggi dari Ikal..di film malah sebaliknya.. Arai kecil cakep deh
trus waktu Ikal dan ayahnye menjemput Arai yg yatim piatu, di novel naik truk, di film naik perahu motor..
Trus lagu yg dimainkan Arai buat Zakiah Nurmala..

Yg bikin seisi bioskop tereak ketawa pertama dan bersorak waktu Ikal mengumandangkan kalimat pembangkit semangat, ”masa muda, masa yg berapi-api” rhoma irama, bwahahaha…

Yg kedua yg bikin semua bersorak plus tepuk tangan *dan bikin gw naksir Arai banget* adalah waktu dia menyanyi pake gitar di depan jendela Zakiah Nurmala.. Lagu melayu mendayu dayu..tapi kereeeen.. Bener2 ungkapan hati yg hopeless dan merana gt.. Ampuuun..

Adegan yg sedih yg pas bapaknya *tadinya* mo naek pangkat.. Tp tnyt suratnya salah alamat.. Trus yg pas Ikal lari2 ngejar ayahnya, nyesel karna dia ndak rangking..

Hmm..yg agak mengganggu juga adalah jeda babak ke babak yg agak lama.. 5-6 detik gt.. Hehe..

yup! Arai kecil tuh bener2 anak melayu ‘priyayi’..hehe.. Matanya jahil.. Senyumnya tengil.. Tapi amboiii..tampan nian parasnya

nah, gw heran, kenapa bgtu lagu melayu dibawakan st12, wali, kangen, hijo daon malah bikin gw puyeng n mual2 pengen muntaber ya?

sementara waktu dengar Arai maen gitar dan nyanyi..gw sangat2 terpesona..dan like turned back into several years ago..when I really crushed on a guitarist..with great singing performance, halahh!

pengen nonton lagi cuma buat liat Arai nyanyiiii..

tapi Arai dewasa..which is Ariel…. Gw tetep ga suka gaya loe, riel!!! Hahaha.


Arai itu merk helm ya?

k’lany, btw klo denger ost nya sang pemimpi tanpa pernah liat arai pasti ngiranya yang nyanyi ost nya anak band kak hehe, selain lagu melayu itu arai juga nyanyiin lagu yang judulnya zakiah nurmala

Gimana…..?

Kalo lihat setingan di awal film mengingatkan rumahku yang di kalimantan dimana kanan kiri jalan masih semak belukar sejauh mata memandang, jadi kangen rumah nih. Film ini juga mengingatku pada mimpi-mimpi ku saat masih kecil, terus terang saat kecil hingga SMP cuman anak rumahan yang jarang sekali pergi kemana-mana. Beda sama anak kecil yang laennya yang saat kecilnya sering bermain diluar rumah, main layang-layang, sepak bola dan bermain disungai. Hal-hal tersebut jarang kulakukan karena memang orang tua melarangnya baru meranjak SMP ortu sudah agak longgar tapi ya itu namanya juga anak-anak dan wakti itu juga aku anak yang sangat ceroboh. Bayangkan  saja aku hampir pernah ketabrak mobil 2 kali, patah tangan 2 kali, trus nabrak truk (naek speda motor) sama 2 kali,  dan lain-lain….Mimpiku sewaktu kecil adalah bisa keluar dari kota Banjarmasin dan melanglang buana paling tidak ke pulau jawa, dan mimpi itu terwujud juga karena aku di terima di SMA TN di Magelang. Pada awalnya aku ga minat, lebih pengen ke masuk pesantren Assalam di Solo namun apalah daya berhubung waktu pas casis semua tes aku lalui dan lolos terus begitu juga di Assalam dan di paksa orang Ajendam buat masuk ya sudah lah ga bisa mundur lagi T_T….Sejak saat itulah aditkus mulai dengan kehidupan baru termasuk bertemu dengan teman-teman dari seluruh Indonesia dan mengenal watak dan karakter dari orang tiap daerah dan ini sangat jauh dari mimpi ku awal-awal yang hanya pengen sekedar jalan-jalan di di kota-kota pulau Jawa.

Komentar»

1. Aap - Desember 25, 2009

Wah saya belum sempat nonton nih ! Salam

2. ImUmPh - Desember 28, 2009

Bener mas! Adegan reka ulang film di Bioskop di ganti dengan membersihkan wc!
Tapi tetep Okey filmnya!


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: