jump to navigation

Beda Tempat Beda Harga Padahal Dekat Juni 7, 2010

Posted by aditkus in Daily Life.
Tags: , ,
trackback

Ini pengalaman saya sewaktu sedang melaksanakan tes di Jakarta, Waktu itu selesai tes dan saya diharuskan dan memang sudah tidak ada tujuan mau kemana-mana. Akhir saya putuskan  langsung saja ke gambir menunggu kereta yang akan berangkat ke Surabaya, waktu itu selesai tes jam 1 dan kereta berangkat jam 5 sore. Sebenarnya saya masih punya waktu  4 jam  tidak untuk beristirahat atau paling tidak jalan-jalan. Tempat tes saya di Wisma GKB di Jl Sudirman, dari sana menggunakan Bus way sekitar jam 2 an lebih karena saya  zuhuran dan makan siang dulu sebelum ke Gambir. Sampai di Gambir jam ½ 3  celingak-celinguk kayak orang bego, ya sudah saya putuskan untuk menunggu di mushala disana sampai ashar. Sehabis ashar saya jalan-jalan lah saya keliling monas, isitlah kerennya JJS (Jalan-Jalan Sore wkwkwk), di sekitaran monas ada pedagang asongan jualan Aqua dingin harganya dua ribu. Dalam hati saya harganya ga jauh beda kayak di Surabaya tapi masih belum beli. Udah puas keliling sendirian ga jelas lalu balik ke Gambir nih disini saya beli minuman di food court (diluar gambirnya). Pemandangan yang agak aneh saya temuin disini, yang jualan rebutan nawarin minuman, saya pilih yang duluin nyodorin minuman tentunya dan harganya tiga ribu perak untuk satu botol Aqua tanggung dingin. Masuk gambir ehh airnya sudah habis ya sudah beli lagi, kebetulan disana emang ada supermarket kecil lagi ya udah deh beli lagi tapi kali ini yang biasa aja alias ga dingin dan tau berapa harganya empat ribu sodara-sodara weeewww. Ga material sih sebenarnya cuman ya agak heran aja sama harganya kok bisa dua kali lipat gitu (atau mungkin aku aja yang ge pernah beli makanan di stasiun jadi ga tau harga).

Beda lagi sewaktu berangkat ke Jakarta naek pesawat, pas itu nyampe bandara kepala udah pusing karena udah ga tahan lagi segerlah aku menuju indomaret bandara. Kali ini kaget juga kenapa? Panas atau orang jawa bilang sumuk dalam hati “apa ga salah nih tempatnya kayak gini?, tumben ga pake ac” ga ngurus deh soal begituan, langsung ku cari rak obat dan roti buat nganjel perut sementara lalu aku ke kasir. Pada umunya orang mengira harga –harga barang di bandara lebih mahal dari pada di luaran tapi ternyata harganya sama, bisa ditebak sepertinya indomaret sengaja ga pakai ac biar harga item-itemnya ga mahal-mahal amat.

Komentar»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: