jump to navigation

Ketika Bunga Curhat: Aku Masih Sayang #part 1 Maret 3, 2011

Posted by aditkus in Daily Life.
Tags:
trackback

You’re amazing Just the way you are, when I See Your face….(Bruno Mars) #RingTone# ringing

#Layar HP kedap kedip, ada no tidak dikenal masuk#.

“Halo, assalamualaikum”

“Walaikum salam, dit ini Bunga (bukan nama sebenarnya)” jawab yang diseberang “Bisa nganterin aku beli hape sama jam ga besok?” tanyanya.

#hening# #hening#

“Diiitttt”Bunga  teriak.

“Eh iya…..” kok tiba-tiba telepon ya ni orang kataku dalam hati

“Hmm besok ?”balas ku bertanya. “Aku masih ada kerjaan nih ga janji bisa nganterin” sambungku lagi.

“Dit aku ini kasihan ga ada yang nganterin, ga ada pacar lagi manalagi temen-temenku pada pulang” eh si bunga malah curhat. “Kalo bisa ajak temen cowokmu juga kalau  ada he2x..” lanjutnya. “Kalau bisa besok ya, ehmm Kamis deh ga apa-apa soalnya Jum’at aku pulang ke Semarang, terserah deh pkoknya sebelum Jum’at dan jangan lupa kamu yang jadi tukang tawar ”  #WTF

Aku cuman bisa terdiam sunyi senyap melongo garuk-garuk kepala yang sebenarnya ga gatel sambil menatap kerjaan di laptop yang belum kelar (sambil chatting juga tentunya) di malam hari sehabis pulang dari klien ….kok ada orang yg udah lama ga ketemuan tau-tau telepon ngajak jalan rada maksa lagi.

Mendengar bunga ngomong gitu aku jadi bingung, ada apa gerangan. Aku sih biasa diminta tolong oleh teman-teman  terutama cewek dan berpredikat sebagai  anak kos buat dijadiin supir kemana-mana. Tapi ga pake embel-embel curhat gitu donk, yah begitulah kalo ada perlunya doank dihubungin…nasib

#Bunga hanyalah nama samaran namun tokoh ini nyata, penulis tidak mencantumkan nama asli untuk menghindari pencemaran nama baik#

………………………………………………………….

Ga ada angin ga ada kabar entah kenapa Bunga tiba-tiba telepon aku, si Bunga ini temenku satu SMA dulu dan kita  kuliah di Univ yang sama di SBY aku di Akuntansi dia di Farmasi dan kampus kami dempet  tapi anehnya jarang ketemu padahal tinggal nengok ke jendela udah bisa ngecengin anak farmasi yang emang kebanyakan  cewek. Udah lama kami ga ketemu dan ngobrol, terakhir ketemu pas aku cari makan di gang seberang. Waktu itu dia bareng temanya dan aku kaget dia udah make jilbab.

Hari itu (Rabu) aku janji sama bunga akan nganterin dia, awalnya sih tarik ulur masalah waktunya. Aku pribadi sebenarnya ga keberatan nganter asalkan kerjaanku udah kelar semua hari itu dan dia sepertinya rada maksa juga. Udah aku bilang aku availablenya habis magrib dan jam segitu biasanya toko hape di WTC udah mau tutup dan dia tetap aja bersikeras….ya wis lah.

Selesai pulang dari klien aku mampir ke kos dulu bareng Bina dan shalat magrib di Mesjid deket kos, selesai sholat dan BIna udah pulang segeralah aku meluncur ke Masjid Kampus  karena disitu tempat ketemuannya. Telat hampir ½ jam dari jadwal yang disepakati, Hp ku udah berkali-kali di MC dan beberapa sms udah masuk dari bunga, seperti si bunga kayaknya udah ga sabaran “menanti pangeran penunggang bebek motor”. Yah Mau gimana lagi Bina masih ada keperluan di kos,

Sesampainya di masjid dia langsung aku telp, aku nunggu di parkiran motor. Selang berapa lama orang yang ditunggu datang juga. Ga banyak ba bi bu aku suruh dia naek motor.

Tiba-tiba bunga nyeletuk pas udah duduk di jok belakang “Dit aku kira kamu bawa mobil”.

“Ada,tapi lagi dipabrik. Belum jadi!” jawabku ketus.

………………………………………..

Seperti yang aku duga sebelumnya, kami datang ke WTC pas pukul 7 dan para pedagangnya udah mulai “kukut”, bukan hanya mau beres-beres bahkan banyak yang tutup. Sempat aku mau masuk salah satu toko namun seperti udah mau beres-beres soalnya pintunya ditutup lalu aku urungkan niatku.

“Dit pasti kamu ga berani nawar” tiba-tiba Dika nyeletuk melihat gelagatku ga jadi masuk toko.

“ Disini paling cuman dapet selisih 10 -20 ribu doank. Itupun aku ga pake nawar otot-ototan klo ga cocok ya pindah toko”

“!0-20 ribu itu lumayan lho dit” balasnya lagi ga mau kalah sambil ngeloyor pergi ke arah toko  yang masih buka.

Aku cuman bisa ngelus dada doank, ya iya kalau mau beli banyak sih ga masalah nah ini cuman mau beli satu dua biji  alias ketengan aja dan kayak begini cuman bikin capek nawar. Dasar cewek, kalau mau kenapa ga tawar aja sendiri kataku dalam hati. Setelah itu ga pakai pikir panjang kami samperin salah satu toko yang masih buka, pada awal rencana kita mau ada acara tawar menawar tapi karena  situasi tidak memungkinkan ya sudah langsung beli saja. Singkat cerita bunga beli satu hp dual GSM dan satu hp cdma total habisnya 500 ribu sekian plus beberapa aksesorisnya.

Hunting barang selanjutnya pindah ke TC, disana kami nyari jam tangan. Dia sih pengennya cari jam tangan yang kulit namun sayang kami kemalaman semua udah tutup dan hunting dipindahkan ke TP. Sepanjang perjalanan dia curhat mulu terutama tentang mantanya, setiap kali ada tempat yang pernah dia kunjungi bareng mantanya dia selalu bilang “Dulu aku bareng xxx kesini bla bla bla..” seakan mengenenag masa lau yang amat indah dan selalu diulang-ulang. Aku sih cuek aja namun lama-lama kesel juga dengerin dia ngomong, bukan berarti aku jelous tapi ngapain juga kalo udah putus ya sudah jangan teralu dikenang sampai lebay gitu.

“Bunga kenapa ga balikan aja sama mantanmu” tanyaku sambil jalan

bersambung ke #part 2

Komentar»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: